Bawa Perasaan

watercolour-1264794_1280
sumber foto di sini

Menjadi bagian dari masa lalumu adalah sesuatu yang tak pernah kubayangkan sebelumnya. Jangankan menjadi bagian dari masa lalu, menjadi bagian dari masa depan atau masa sekarangmu saja bukanlah sesuatu yang pernah terpikirkan.

Mengenalmu sebenarnya bukan sesuatu yang istimewa. Aku mengenalmu lewat cerita-cerita yang kerap kudengar. Lewat tulisan-tulisanmu yang kerap kubaca.

Sebelumnya, tak pernah dengan sengaja aku mencari-cari. Kau dalam hidupku bukan sesuatu yang terpikirkan. Kau dalam hidupku hanya kenalan, kenalannya kenalan yang kebetulan saja sering kudengar ceritanya.

Lalu, saat dunia mempertemukan kita berdua, itu bukan rencanaku. Bisa jadi itu rencana dunia.

Kemudian, aku dan kau menjadi kita. Berteman dengan angin malam. Berteman dengan lembab hujan setiap sore. Berteman dengan sejuk embun pagi hari. Ada aku di setiap cerita tentangmu dan di setiap tulisanmu.

Dunia rasa-rasanya sedang menuliskan skenario terbaiknya untuk kita.

Lalu kau kemudian memilih pergi. Cerita-ceritamu tak pernah kudengar lagi. Tulisan-tulisanmu bukan sesuatu yang sangat ingin kubaca.

Kau bilang kau sudah tak bisa lagi ada di sini, bersamaku, menemaniku mencapai semua mimpiku. Sudah tak bisa membiarkanku ada di sampingmu, meraih capaian-capaian hidupmu.

Kau bilang aku tak perlu menunggumu dan harus menemukan laki-laki lain yang mencintaiku dan selalu ada untukku. Kau bilang, kau tahu ini akan menyakitiku telalu dalam, tapi kau sudah tak bisa lagi terlalu lama. Kau juga bilang, sama-sama bertahan akan menyakitiku lebih lagi. Menyakitimu juga.

Aku tak tahu lagi mana yang paling menyakitkan. Tetap bertahan atau melepasmu pergi. Atau menunggumu.

Yang manapun aku tetap tak mengerti, toh sama-sama menyakitkan. Tinggal memperbaiki hati yang harus dilakukan. Karena urusan hati dan menjadi kuat adalah tanggung jawab masing-masing orang.

 


 

Terinspirasi oleh kisah seorang teman, yang datang dengan hati penuh ingin ditumpahkan. Datang dengan tangis menggunung di pelupuk mata. Datang dengan segumpal kecewa dan segenggam sendu. Namun kemudian pergi dengan senyum dan harapan baru. Baya namanya, bukan nama sebenarnya. Kisah ini sengaja kuabadikan agar kelak saat dia kembali limbung dan nyaris kehilangan pijakan, ada tulisan ini untuk mengingatkan.

Karena seperti katanya padaku, “aku akan baik-baik saja. Meskipun mungkin di rentang waktu itu sisa tangis akan datang menghampiri, sesal akan menelusup hati, kecewa datang bertubi-tubi atau bahkan maki akan diamini. Tapi aku pasti akan baik-baik saja. Mungkin tidak sekarang, mungkin nanti. Dan saat itu, aku akan sudah menemukan laki-laki lain yang lebih keren darinya.”

Advertisements

12 thoughts on “Bawa Perasaan

Akan menyenangkan mengetahui pemikiranmu untuk postingan ini :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s